manajemen dan organisasi

organisasi dan manajemen

Iklan

three little pigs tail

THREE LITTLE PIGS TAIL

Once upon a time there were three little pigs are old enough to leave home and live independently. On a sunny day they gathered their belongings and say goodbye to their mother and left. “How interesting!”, Said the first little pig. “How long does it take to become wealthy?”. The second pig to be more careful. “We must work hard to raise money”, he said. “I’m going to get a job!”. The third pig is the most ingenious. “The first thing we must do is find a place to stay warm and dry”, he warned his brothers. “I will build my house.” “Why we do not think so huh?”, Said another.
They went on his way. Soon they saw a person who is being stockpiled hay in a field beside the road. “That’s what I needed!”, Cried the first pig. And before the others could speak, he was running toward him. “Will you sell me a bundle of straw?”, Said the pig.
Gladly sell straw man to him. “With this straw I will be able to build my house in a short time!”, Shouted with joy the first pig. His brothers did not feel happy. “Our house must be stronger than your house”, they said. “Goodbye.” After his brothers went, the first pig went to work. As expected, short course straw house is finished. He entered and closed the door. “Very comfortable”, he thought. “Though this house rocked when the wind is blowing.” When it came to a wolf. “Yum! Yum! Pigs are delicious!”, He said, sniffing the air. He knocked on the door of the straw house. “Pigs small, little pig, let me go!” wolf call. “No, no, do not approach me!”, Cried the frightened pig. “Then I’ll grunt, exhale and blow your house!”, Roared the wolf. The wolf then pounce and devour the first pig.  Then he growled and snarled and blew and blew. Houses of straw and even then collapsed. The wolf then pounce and devour the first pig.
Furthermore in the same street, both pig and pig met a third man who was cutting wood. The second pig’s eyes glowing.  “Ah! House Wood is better!”, He cried, fumbling in her bag for the money. He readily agreed that the asking price for a piece of wood. The third pig in doubt. “I think you should use stronger material”, he said, shaking his head. But the second pig decided to build his house remains of the wood, so his brother can not do anything but leave it and go. Pigs develop both the wood and soon stood a tiny house. He entered into it with satisfaction. The house creaked when the wind blows, but no attention to the second pig. Soon came the wolves who were attracted by the smell of pigs. Saliva dripping thinking will soon obtain a meal. He knocked on the door. “Pigs small, little pig, let me go!” “No, no, do not approach me!”, Cried the second pig. “then  so I would growl and blow and blow your house!”, Roared the wolf.  He then growled and snarled and blew and blew. The wooden house creaked and then collapsed. The wolf was soon devouring the second pig.
The third pig went on his way. Finally, in a garden at the end of the village he saw a man being stockpiled bricks. “Brick”, a clever little pig said to himself. “Very sturdy, strong and waterproof. I’ll build my house of bricks.” Bought a pile of bricks from the man, looking for a shady spot and brought the brick one by one through there and he began to build his house. He believes that his house would be stronger than his brothers house. And he was right. The work was heavy and only finished when it was almost dark. But when he came in and shut the door, the house feels solid and secure. With the wolf immediately smell the third pig. He almost did not believe his luck — the three little pigs in a day! He knocked on the door. “Pigs small, little pig, let me go!”, Cried wolf. “No, no, you go wolf!”, Replied with a brave pig. “Then I will growl and blow and blow your house!”, Roared the wolf as usual. Then he growled and snarled and blew and blew. But the stone house with a sturdy stand. The third pig smiling. Wolves have to find another way. The wolf decides to pretend to make friends with the third pig. He knocked on the door. “Small Pig”, he said. “Not far from here there is a garden radish. Meet me tomorrow morning at six and I’ll help you pick the radish!” Pigs are intelligent it pretends to agree but he did not get up at six in the morning but at five in the morning. Before the wolf went into the garden, a small pig is picking radishes and bring him home safely. The wolf was very angry when he learned this, but he pretended as if there was no nothing. “Sorry I did not see you in the garden radish today”, he said. “How about tomorrow morning at five o’clock we met in the orchard to pick apples?” The next day at four in the morning, pigs were in the orchard, climbing trees and picking apples. The basket is full and he was getting ready to go home when he saw the sly wolf was coming. “Small Pig”, said the wolf. “Again and again you come early.” “Yes”, replied the pig out of a tree. “And the apples are very tasty. It’s try one!” He tossed an apple into a wolf’s head. When the wolf is looking for where the apple falls, the pig jumped down from the tree and ran home to his house safely. Wolves follow the pig to his house and knocked on the door. “Small Pig, will you go to the night market?”, He said. “Meet me in there this afternoon at three, and we’ll have fun!” Once again the three little pigs leave early. At two o’clock he was up at the night market and bought a big vat  butter. Then he returned to his home, carrying it down the hill butter. Suddenly he saw the wolf climbing the hill came to him. Quick as a flash little pig jumped into a vat of butter. Barrel-shaped butter fell on its side and then rolled to the foot of the hill. Wolves were frightened by the keg of butter rolled in her direction. He turned and ran as fast as possible. At the foot of the hill little pig out of the barrel of butter and then go home with a keg shouldering it. After missing fear, the wolf returned to the pig house and knocked on the door. “I experienced something scary on the way to the night market,” he called. “A very large barrel-shaped butter rolled down to the foot of the hill and come after me. I almost get run over!” “Oh, that’s me”, said the pig with joy. “I walked into the barrel so that the butter does not have bothered to bring it down the hill!” Wolves can no longer hide his anger. “That’s enough you little pig tricked me!”, He growled. “The first pig was eaten, as well as the second pig and now I will eat you! I’ll climb up through the chimney  and devour you!” Then the wolves began to climb onto the roof.
The third pig was very frightened, but he was smart and fast acting. Above the fireplace there is a large pan filled with water, a small pig quickly put more wood into the fireplace and turn it until the flames. When the wolf was climbing onto the roof carefully, a pot of water it becomes hotter. When seriga climbing chimneys, water was boiling. The third little pig hide and listen. He heard the wolf climbing the chimney, then byuur! wolf falls into the boiling water and died. The third little pig was safe in the house of stone.

kelompok-kelompok sosial dan kehidupan masyarakat

KELOMPOK-KELOMPOK SOSIAL DAN KEHIDUPAN MASYARAKAT

 

A. Pengantar

            Manusia pada dasarnya adalah makhluk sosial, memiliki naluri untuk hidup dengan orang lain. Naluri manusia untuk selalu hidup dengan orang lain disebut gregariousness sehingga manusia juga disebut social animal (hewan sosial). Sejak dilahirkan manusia sudah mempunyai dua hasrat atau keinginan pokok, yaitu:

  1. Keinginan untuk menjadi satu dengan manusia lain di sekelilingnya (yaitu masyarakat)
  2. Keinginan untuk menjadi satu dengan suasana alam sekelilingnya.

B. Pendekatan Sosiologis terhadap Kelompok-Kelompok Sosial

Manusia pada awalnya merupakan anggota kelompok sosial yang dinamakan keluarga. Setiap anggota mempunyai pengalaman masing-masing dalam hubungannya dengan kelompok-kelompok sosial lain di luar rumah. Bila mereka berkumpul, terjadilah tukar menukar pengalaman di antara mereka. Saling tukar menukar pengalaman inilah yang disebut sebagai social experiences, dimana di dalam kehidupan berkelompok mempunyai pengaruh yang besar dalam pembentukan kepribadian orang-orang yang bersangkutan. Suatu kelompok sosial cendrung untuk tidak menjadi kelompok yang statis, tetapi selalu berkembang serta mengalami perubahan-perubahan.

Manusia mempunyai naluri  untuk senantiasa berhubungan dengan sesamanya. Hubungan yang berkesinambungan tersebut menghasilkan pola pergaulan yang dinamakan pola interaksi sosial. Pergaulan tersebut menghasilkan pandangan-pandangan yang merupakan nilai-nilai manusia yang kemudian sangat berpengaruh terhadap cara dan pola berpikirnya. Misalnya, seseorang memberikan tekanan yang kuat kepada factor kebendaan, pola berpikirnya cendrung bersifat materialistik.

Kelompok sosial atau social group adalah himpunan atau kesatuan manusia yang hidup bersama karena adanya hubungan di antara mereka. Hubunn tersebut antara lain menyangkut hubungan timbal balik yang saling mempengaruhi dan juga suatu kesadaran untuk saling tolong menolong.

C. Tipe-Tipe Kelompok Sosial

1. Klasifikasi Tipe-Tipe Kelompok Sosial

Tipe-tipe kelompok sosial dapat diklasifikasikan dari beberapa sudut atau atas dasar berbagai kriteria ukuran antara lain: ukuran besar kecilnya jumlah anggota kelompok, ukuran atas dasar derajat interaksisosial dalam kelompok sosial, kepentingan dan wilayah, berlangsungnya suatu kepentingan.

2. Kelompok Sosial Dipandang dari Sudut Individu

Dalam masyarakat yang sudah kompleks, individu biasanya menjadi anggota dari kelompok sosial tertentu sekaligus, misalnya atas dasar seks, ras, kekerabatan, usia, serta pekerjan yang keanggotaannya bersifat sukarela. Dengan demikian,terdapat terdapat derajat tertentu serta arti tertentu bagi individu sehubungan dengan keanggotaan kelompok sosial yang tertentu sehingga bagi individu terdapat dorongan-dorongan tertentu sebagai anggota suatu kelompok sosial.

3. In-Group dan Out-Group

In Group adalah kelompok sosial dimana individu mengidentifikasi dirinya. Out Group adalah kelompok sosial yang oleh individu diartikan  sebagai lawan dari in group. Perasaan in group atau out group didasari dengan sikap yang dinamakan etnosentris, yaitu adanya anggapan bahwa kebiasaan dalam kelompoknya merupakan yang terbaik dibandingkan dengan kelompok lainnya.

4 Kelompok Primer (primary group) dan Kelompok Sekunder (secondary Group)

Kelompok Primer atau face to face group merupakan kelompok sosial yang paling sederhana, dimana anggotanya saling mengenal  serta ada kerja sama yng erat. Contohnya: keluarga, teman sepermainan dan lain-lain.

Kelompok Sekunder adalah kelompok yang terdiridari banyak orng, yang sifat hubungannya tidak berdasarkan pengenalan secara pribadi dan juga tidak langeng. Contohnya: hubungan kontrak jual beli.

5. Paguyuban (gemeinschaft) dan Patembayan (gesellschaft)

Paguyuban (gemeinsschaft) merupakan bentuk kehidupan bersama, dimana anggotanya diikat oleh hubungan batin yang murni, bersifat alamiah, dan kekal. Dasar hubungan tersebut adalah rasa cinta dan rasa persatuan batin yang memang telah d kodratkan. Hubungan seperti ini dapat dijumpai dalam kekuarga, kelompok kekerabatan, rukun tetengga dan lain-lain. Patembayan (gesellschaft) merupakan ikatan lahir yang bersifat pokok dan biasanya untuk jangka waktu pendek. Ia bersifat sebagai suatu bentuk dalam pikiran belaka. Contohnya adalah ikatan antara pedagang, organisasi dalam suatu pabrik dan lain-lain.

6. Formal Group dan Informal Group

Formal group adalah kelompok yang mempunyai peraturan tegas dan sengaja diciptakan oleh anggota anggotanya untuk mengatur hubungan antarsesama. Contohnya: organisasi. Informal group tidak mempunyai struktur dan organisasi tertentu atau yang pasti. Kelompok-kelompok tesebut biasanya terbentuk karena pertemuan yang berulang kali yang didasari oleh kepentingan dan pengalaman yang sama. Contohnya klik (clique)

7. Membership Group dan Reference Group

Membership group merupakan suatu kelompok dimana setiap orang secara fisik menjadi anggota kelompok tersebut. Reference group ialah kelompok-kelompok sosial yang menjadi acuan bagi seseorang (bukan anggota kelompok tersebut) untuk membentuk pribadi dan prilakunya.

8. Kelompok Okupasionl dan Volunter

Kelompok Okupasional adalah kelompok yang muncul karena semakin memudarnya fungsi kekerabatan, dimana kelompok ini timbul karena anggotanya memiliki pekerjaan yang sejenis. Contohnya: kelompok profesi seperti asosiasi sarjana farmasi, ikatan dokter Indonesia dan lain-lain. Kelompok Volonter adalah kelompok orang yang memiliki kepentingan sama, namun tidak mendapatkan perhatian masyarakat. Melalui kelompok ini diharapkan akan dapat memenuhi kepentingan anggotany secara individual tanpa mengganggu kepentingan masyarakat secara umum.

D. Kelompok-kelompok Sosial yang tidak Teratur

1. Kerumunan (crowd)

Kerumunan (crowd) adalah individu-individu yang berkumpul secara kebetulan di suatu  tempat, pada waktu yang bersamaan. Bentuk kerumunan dalah formal dn ekspresif (direncanakan). Kerumunan bersifat sementara, yaitu tidak menyenangkan, keadaan panik. Berlawanan dengan norma hokum (emosional dan immoral).

2. Publik

Publik merupakan kelompok yang tidak merupakan kesatuan. Interaksi terjadi secara tidak langsung melalui alat-alat komunikasi seperti pembicaraan pribadi yang berantai, desas-desus, surat kabar, radio, televisi, film dan lain sebagainya.

E. Masyarakat Pedesaan (rural community) dan Masyarakat Perkotaan (urban community)

1. Masyarakat Setempat (community)

Istilah community dapat diterjemahkan sebagai “masyarakat setempat”, yang menunjuk  pada warga sebuah desa, kota, suku, atau bangsa. Apabila anggota-anggota suatu kelompok, baik kelompok itu besar maupun kecil, hidup bersama sedemikian rupa sehingga merasakan bahwa kelompok tersebut dapat memenuhi kepentingan-kepentingan hidup yang utama, maka kelompok tadi disebut sebagai masyarakat setempat.

2. Tipe-tipe Masyarakat Setempat

Dalam mengadakan klasifikasi masyarakat setempat, dapat digunakan empat criteria yang saling berpautan,  yaitu:

  • Jumlah penduduk
  • Luas, kekayaan dan kepadatan penduduk daerah pedalaman
  • Fungsi-fungsi khusus masyarakat setempat terhadap seluruh masyarakat
  • Organisasi masyarakat setempat yang bersangkutan

3. Masyarakat Pedesaan dan Masyarakat Perkotaan

Perbedaan antara masyarakat pedesaan dengan masyarakat perkotaan yaitu:

Masyarakat Pedesaan Masyarakat Perkotaan
Warga memiliki hubungan yang lebih erat Jumlah penduduknya tidak tentu
Sistem kehidupan biasanya berkelompok atas dasar kekeluargaan Bersifat individualis
Umumnya hidup dari pertanian Pekerjaan lebih bervariasi, lebih tegas batasannya dan lebih sulit mencari pekerjaan
Golongan orang tua memegang peranan penting Perubahan sosial terjadi secara cepat, menimbulkan konflik antara golongan muda dengan golongan orang tua
Dari sudut pemerintahan, hubungan antara penguasa dan rakyat bersifat informal Interaksi lebih disebabkan faktor kepentingan daripada faktor pribadi
Perhatian masyarakat lebih pada keperluan utama kehidupan Perhatian lebih pada penggunaan kebutuhan hidup yang dikaitkan dengan masalah prestise
Kehidupan keagamaan lebih kental Kehidupan keagamaan lebih longgar
Banyak berurbanisasi ke kota karena ada faktor menarik dari kota Banyak migran yang berasal dari daerah dan berakibat negative di kota, yaitu pengangguran, naiknya kriminalitas, persoalan rumah dan lain-lain

 

F. Kelompok-kelompok Kecil (small group)

Small group adalah suatu kelompok yang secara teoritis terdiri  paling sedikit dari dua orang, dimana orang-orang saling berhubungan untuk memenuhi tujuan-tujuan tertentu dan yang menganggap hubungan itu sendiri penting baginya.

 

G. Dinamika Kelompok Sosial

Dinamika kelompok sosial, setiap kelompok sosial pasti mengalami perkembangan serta perubahan. Perubahan dalam kelompok sosial, ada yang mengalami perubahan secara lambat, namun ada pula yang mengalami perubahan secara cepat.

fenomena interaksi sosial

FENOMENA INTERAKSI SOSIAL DI SEKITAR KITA

Dalam kehidupan bermasyarakat, kita sebagai makhluh sosial selalu membutuhkan dan berhubungan dengan orang lain. Komunikasi yang terjadi dalam proses ini merupakan suatu interaksi antara yang satu dengan yang lainnya yang menghasilkan suatu hubungan timbal balik. Interaksi ini kemudian disebut sebagai interaksi sosial. Menurut pengertiannya, Interaksi Sosial merupakan suatu hubungan timbal balik antara individu yang satu dengan individu yang lain, antara individu dengan suatu kelompok, ataupun antara kelompok yang satu dengan kelompok yang lain.Untuk lebih memahami tentang interaksi sosial, berikut ini merupakan contoh fenomena interaksi sosial d sekitar kita.

Di era globalisasi seperti sekarang ini banyak terjadi fenomena-fenomena interaksi sosial yang terjadi d dalam masyarakat. Salah satu fenomena interaksi sosial yang sedang marak melanda masyarakat khususnya melanda anak muda dan remaja adalah penggunaan situs jejaring sosial. Sekarang ini sudah banyak situs jejaring sosial yang kita temui seperti facebook, twitter, YM, mig, skype, dan masih banyak lagi. Semua situs jejaring sosial yang ada menawarkan kemudahan dalam berkomunikasi dengan orang lain. Setiap orang yang memiliki akun jejaring sosial dapat berkomunikasi dengan orang lain yang juga memiliki akun jejaring sosial yang sama. Tidak hanya komunikasi antara individu dengan individu saja yang dapat terjadi, komunikasi antara individu dengan kelompok serta komunikasi antara kelompok dengan kelompok juga dapat terjadi. Sebagai contoh adalah adanya group ataupun komunitas  hobi yang ada dalam situs jejaring sosial.

Tanpa kita sadarari dari contoh penggunaan situs jejaring sosial terjadi banyak komunikasi yang menyebabkan terjadi suatu interaksi antara satu dengan lainnya. Interaksi yang terjdi melalui media jejaring sosial ini juga dapat dikatakan sebagai interaksi sosial yang terjadi disekitar kita.

manusia sebagai makhluk sosial

Manusia Sebagai Makhluk Sosial

Setiap manusia diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esa berbeda-beda dan memiliki keunikan masing-masing. Manusia disebut sebagai makhluk monodualisme yang berarti manusia sebagai makhluk individu dan manusia sebagai makhluk sosial. Sebagai makhluk individu manusia merupakan kesatuan antara jasmani dan rohani dimana setiap individu memiliki cirri khas nya tersendiri. Hal itu dibuktikan dengan adanya perbedaan bentuk, bakat, fisik, cara bergaul, kemampuan dan lain sebagainya. Selain sebagai makhluk individu manusia juga dikatakan sebagai makhluk sosial. Secara kodrati manusia selalu membutuhkan orang lain dalam hidupnya sehingga manusia dikatakan sebagai makhluk sosial.

Pada hakikatnya kekuatan manusia tidak terletak pada kemauan dan kemampuan jiwanya semata, melainkan kemauan untuk bekerja sama dengan orang lain. Salah satu sifat yang pling menonjol dari manusia adalah keinginan manusia untuk selalu hidup bersama dengan orang lain dan saling berinteraksi serta bersosialisasi dengan orang lain. Dalam memenuhi kebutuhannya, manusia sebagai makhluk sosial selalu berorientasi dan dipengaruhi oleh orang lain serta lingkungan masyarakatnya.

Sebagai makhluk sosial manusia selalu bertindak dan bersikap sesuai dengan nilai dan norma yang berlku dalam masyarakat. Sebagai makhluk sosial yang bermoral manusia juga memerlukan kerjasama dan saling tolong menolong dengan sesame anggota masyarakat. Jadi dapat disimpulkan bahwa manusia sebagai makhluk sosial memiliki arti manusia merupakan makhluk bermasyarakat yang mematuhi nilai-nilai dan norma dalam masyarakat serta men junjung tinggi kerja sama dengan orang lain. Karena itulah manusia sering disebut sebagai Homo Homini Socius yang artinya manusia sebagai kawan bagi sesamanya.